Sunday, January 01, 2017

Aftermath 2016


Tajuk memang tak boleh blah kan?. Aftermath sangat.

Sebenarnya memang 2016 tahun sangat chaos untuk aku. Aku boleh pecahkan kepada dua bahagian. Enam bulan pertama yang chaos macam dalam neraka.
Enam bulan kedua yang chaos macam dalam syurga.

Aku sendiri pun tak sangka bahawa aku boleh buat keputusan agak berani sementelah aku berada dalam zon selasa untuk suatu tempoh yang agak panjang. Enam bulan pertama yang chaos macam dalam neraka itulah merupakan punca aku nekad. Sebelum aku hilang sifat kemanusiaan aku, lebih baik aku berhijrah untuk belajar jadi manusia semula.

Enam bulan pertama yang chaos macam dalam neraka itu juga membuka mata aku akan sifat jelik manusia yang kita boleh panggil sebagai "hipokrit".

Sampai sekarang aku tetap bagi jari tengah aku untuk mereka semua itu.
Entah apa yang ada di kepala otak masing-masing, aku pun tak pasti tapi yang nyata mereka lupa bahawa mereka bukan maksum.

Bukan aku mahu tentukan dosa pahala orang sekeliling semasa tempoh enam bulan pertama yang chaos macam dalam neraka tapi geng hipokrit ni pula yang sibuk hatta berebut mahu jadi tuhan untuk aku sembah mereka.

Bak kata orang kampung aku.

"Eat shit your loser".

Aku tahu jalan yang aku pilih yakni semasa tempoh enam bulan kedua yang chaos macam dalam syurga sebenarnya masih lagi berisiko tapi macam aku cakap awal tadi,  aku bukan tuhan tahu segala benda, kali ini aku berserah pada tuhan, mahu lebih tawadduk lagi tunduk sebab aku tahu aku manusia paling tidak berterima kasih. Paling penting sekali sekarang, Jalan terus, pandang belakang sekali sekala untuk ingatkan aku pada yang memerlukan bantuan.

Waima ( fuh, waima aku guna seh) aku ada di atas bila-bila masa aku boleh di bawah kembali.
Maka, mungkin dengan sedikit kebaikan yang aku cuba hulurkan kepada mereka yang tak berhenti bantu aku semasa enam bulan yang chaos macam dalam neraka itu bagi memastikan aku tidak lelah akan  memudahkan urusan aku bila kelak di angkat naik ke langit.

Macam lirik lagu Atas Langit Ada Langit tu,

"Aku perlu sedar atas langit ada langit
Rezeki ini barangkali cuma nasib
Apa mungkin aku perlu catit lagi cantek
Buat bekalan bila ku di bawa naik"
Semoga tahun 2017 ini, aku masih yang sama cuma berharap tidak ada lagi bulan-bulan yang chaos untuk di jadikan kenangan. Aku mahu jadi macam budak zaman sekarang punya sembang
"lek, lek, sap kok lu bro".

Terima kasih 2016.

Ayuh, mari kita terus rocking!.

Sunday, October 02, 2016

Tajamkan semula


Lama sangat tinggalkan dunia yang satu ni. Walhal dulu bukan main galak lagi. Kawan-kawan sealiran pun sudah ada yang menempa nama sebagai penulis handalan.

Terkedek-kedek gua ketinggalan jauh dengan derang. Barangkali masanya belum tiba untuk jadikan sebagai periuk nasi kedua gua.

Apa pun.

Gua kembali. Mahu tajamkan semula minat yang satu ni. Fokusnya tetap sama iaitu maki tetap maki. Peduli apa gua kan?

Jumpa lagi.

Wednesday, May 04, 2016

Bila katanya mahu berdikari, maksudnya "stay away from me"


Minggu lepas,

Kamal Chiyo jumpa aku.

Katanya susah hati. Wanita idaman sudah tidak mahu dirinya lagi.

Aku tanya sama dia, Macam mana kau tahu dia tidak mahu diri kau lagi.

Bilang Kamal Chiyo, wanita idamannya bagi kata-kata akhir begini.

Kalau kau berjaya petik bintang di hujung langit dan kembali dengan selamat, maka dengan itu aku milik mu.

Aku geleng kepala. Bilang ku pada Kamal Chiyo lagi.

Dia bukan suruh kau petik bintang KC, dia mahu bagitau, di hujung langit sana, sudah ada lelaki lebih bagus untuk dia.

Sementelah kau pergi memetik bintang, dia menganyam asmara. Turunnya kau nanti, yang tinggal hanya bekas tapak kaki diri mu sendiri!

Bertabahlah Kamal Chiyo.

Nah, kena sepam, kemudian kita mengekek ketawa gelakkan dunia.