Sunday, October 02, 2016

Tajamkan semula


Lama sangat tinggalkan dunia yang satu ni. Walhal dulu bukan main galak lagi. Kawan-kawan sealiran pun sudah ada yang menempa nama sebagai penulis handalan.

Terkedek-kedek gua ketinggalan jauh dengan derang. Barangkali masanya belum tiba untuk jadikan sebagai periuk nasi kedua gua.

Apa pun.

Gua kembali. Mahu tajamkan semula minat yang satu ni. Fokusnya tetap sama iaitu maki tetap maki. Peduli apa gua kan?

Jumpa lagi.

Wednesday, May 04, 2016

Bila katanya mahu berdikari, maksudnya "stay away from me"


Minggu lepas,

Kamal Chiyo jumpa aku.

Katanya susah hati. Wanita idaman sudah tidak mahu dirinya lagi.

Aku tanya sama dia, Macam mana kau tahu dia tidak mahu diri kau lagi.

Bilang Kamal Chiyo, wanita idamannya bagi kata-kata akhir begini.

Kalau kau berjaya petik bintang di hujung langit dan kembali dengan selamat, maka dengan itu aku milik mu.

Aku geleng kepala. Bilang ku pada Kamal Chiyo lagi.

Dia bukan suruh kau petik bintang KC, dia mahu bagitau, di hujung langit sana, sudah ada lelaki lebih bagus untuk dia.

Sementelah kau pergi memetik bintang, dia menganyam asmara. Turunnya kau nanti, yang tinggal hanya bekas tapak kaki diri mu sendiri!

Bertabahlah Kamal Chiyo.

Nah, kena sepam, kemudian kita mengekek ketawa gelakkan dunia.


Monday, February 22, 2016

Kembali

Hujan lebat menyukarkan langkah aku, Pemandu teksi Bangladesh tu berhentikan aku hampir dua kilometer dari rumah sakit jiwa itu.

"Tak vuleh bang, itu jalan banyak urang takut mau pigi masuk sana" .

Aku hanya membatukan diri. Cilaka mana yang jual permit teksi dekat mamat Bangla ni?.

Persetankan semua. Bandar aku duduk sekarang ni pun dah ada ura-ura golongan ini mahukan hak yang sama rata. Kau nak salahkan siapa lagi?.

Aku berdiri tegak di luar pintu rumah sakit jiwa ini. Pintu ini masih lagi kekal sama seperti dulu. Jelas nampak kekemasan hasil tangan pengukir pintu ini walaupun telah dimakan usia.

Aku cuba nyalakan sebatang rokok. Nasib ada bumbung dari gentian kaca yang melindungi kawasan anjung pintu masuk. Sedikit pudar warnanya dengan besi penyokong di makan karat.

Butang loceng sudah terkopak. Barangkali perbuatan budak-budak jalanan yang hati kering atau tengah stone gam. Aku mengetuk pintu menggunakan besi berupa ladam kuda yang dilekatkan di bawah no rumah sakit jiwa ini.

Sekali ketuk, Tunggu. Tiada apa-apa

Dua kali ketuk. Tunggu, Masih tiada apa-apa

Tiga kali ketuk diiringi dengan tendangan dari kaki yang kuat. Tunggu. Bunyi kunci yang dibuka mula kedengaran.

Satu kunci diselak
Dua kunci diselak
Tiga kunci diselak.
Empat kunci diselak.
Lima kunci diselak.

Lima?. Seingat aku dulu hanya tiga. Barangkali di tambah kerana aku kot.

"Ya, cari siapa?".

Suara tua itu. Suara yang dulu boleh menimbulkan rasa takut kepada penghuni rumah sakit jiwa ini. Suara itu sudah kendur. Tua dan sekali sekala diselang dengan batuk keras mengongkol.

Sah. Dia tidak cam aku lagi!. Walhal dulu, aku lah yang selalu di carinya terlebih dahulu untuk menyeksa jiwa aku secukupnya selepas di bambu oleh pemilik rumah sakit jiwa ini.

"Puan Marlisa masih lagi pemilik rumah ini?". Soalan pertama dari aku.

Dia mengangguk lemah. Matanya cuba mencari jawapan kenapa ada orang mencari pemilik rumah sakit jiwa ini pada tengah malam sebegini.

" Karim, siapa tu?". Suara dari dalam berkumandang. Suara itu masih kekal muda seperti dahulu.

"Lekas, suruh dia masuk, barangkali pesakit baru yang ditinggalkan untuk kita".

Huh,Pesakit baru?.

Kurang ajar!.